Handzalah : Antara 2 Cinta

http://2.bp.blogspot.com/_F4xs60BBGsA/S49KyJz5MZI/AAAAAAAAAMY/UlOtTvwFPAk/s1600/cinta1.jpg


Merebahkan badan atas katil,capai telefon bimbit dan "earphone".Buka mp3 player,tiba-tiba tergerak jari ini untuk memilih lagu "Handzalah" yang telah dipopularkan oleh kumpulan Rabbani.Hati terkesima selepas tamat mendengar lagu tersebut.Masih tak dapat dilupakan beberapa ayat dalam lirik tersebut yang membuatkan hati ini tersentuh....

"Berpisahlah dua jiwa......."
"Meninggalkan kubu cinta.."

Oleh kerana 2 ayat ini,hati menjadi bersunguh-sungguh untuk mengetahui dengan lebih dalam lagi kisah pemuda yang tercatat kisahnya dalam sejarah.Lantas,segera saya mencari kisah ini di internet dan Alhamdulillah jumpa juga akhirnya,ingin saya kongsikan kisah yang saya dapat melalui link ini http://www.facebook.com/note.php?note_id=226117167400020

Hanzalah merupakan pemuda dari suku Aus di Madinah. Ketika itu Handzalah baru sahaja menikahi seorang wanita yang bernama Jamilah Binti Ubaiy (baru beristeri). Namun, takdir Allah yang Maha Esa, perkahwinan itu berlangsung tatkala Perang Uhud menjelang. Oleh kerana Handzalah baru bernikah, beliau dikecualikan oleh Rasulullah dari menyertai peperangan Uhud.

Namun Handzalah seorang pembela agama yang teguh. Diawal pagi selepas malam pernikahannya, gendang perang telah dibunyikan. Ketika itu pasukan kaum Muslimin sedang berada dalam keadaan yang genting sekali. Handzalah terjaga dari tidur lantas memakai pakaian perang miliknya. Beliau turut bersama para sahabat berjuang dalam pertempuran Uhud.  Ditakdirkan oleh Allah SWT, beliau syahid pada pertempuran itu.

Begitu besar  dan hebat keimanan Handzalah. Berapa ramai dari kita sanggup meninggalkan kenikmatan dunia demi membertahankan Agama Islam. Sedang ketika itu, Handzalah sedang bersama dengan isteri tercinta yang baru sahaja dinikahi. Tentu sahaja berat hati untuk meninggalkan isteri tercinta dan meninggalkan kenikmatan berumah tangga untuk pergi berperang. Yang entahkan dapat bejumpa lagi sekiranya kelak terkorban atau cedera. Pasti itu suatu keputusan yagn besar bagi Handzalah. Namun Handzalah pasrah.

Menyelusiri bait-bait lagu Handzalah dendangan Rabbani:

"Usapilah genang air mata kasih
Senyumanmu penguat semangat daku
Andai kita tak jumpa lagi
Ku semai cintamu di syurga"

Dengan nama-Mu Allah yang Maha Gagah
Langkahku atur pasrah daku berserah

Akhirnya Syahidlah Handzalah dalam pertempuran Uhud menentang Kaum Musyrikin.

Setelah Handzalah syahid, telah diriwayatkan Baginda Rasulullah saw melihat jasad Handzalah dimandikan oleh malaikat di antara langit dengan bumi dengan menggunakan bekas yang diperbuat dari perak.Pada ketika itu, Handzalah tidak sempat berjunub dan telah pergi ke medan pertempuran dalam keadaan tegesa-gesa kerana keadaan Pasukan Muslimin begitu genting sekali. Peristiwa ini berlaku dalam Perang Uhud yang berlaku pada 625M 3H. Dalam pertemburan ini, Handzalah telah terbunuh ditombak oleh Kaum Musyrikin. Beliau syahid bersama-sama 69 pahlawan yang lain. 

Begitulah sedikit sebanyak kisah yang boleh dikongsikan tentang seorang pemuda yang tersepit antara 2 cinta iaitu cinta seorang abdi dengan cinta seorang suami.Subhanallah..

Setelah saya terbaca kisah ini,jujurnya hati saya menjadi cemburu kepada pemuda ini.Saya tertanya-tanya kepada diri saya sendiri apakah mampu saya melakukan pengorbanan yang besar seperti ini ? Cukup susah,lebih-lebih lagi bagi mereka yang hanya baru sahaja mahu menikmati rumahtangga yang baru didirikan.Tetapi cukup mudah bagi pemuda ini.Apabila iman dan taqwa diletakkan sebagai prioriti,maka cinta Allah menjadi pilihan.Pendirian yang teguh ini tidak akan muncul melainkan sekiranya kita benar-benar menghayati watak kita sebagai seorang hamba kepada Allah.

Dalam Al-Quran,banyak ayat yang menyebutkan  bahawa apa yang ada di sisi Allah itu lebih baik daripada apa yang kita kumpulkan.Kepercayaan,dan keimanan yang teguh terhadap janji-janji Allah ini akhirnya menyebabkan Handzalah cuba merealisasikan hasratnya iaitu untuk memperoleh apa yang lebih baik untuk akhirat.Firman Allah S.W.T dalam Surah  Ali-Imran ,ayat 169 :

 " Dan janganlah sesekali kamu mengira bahawa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati,sebenarnya mereka itu hidup,di sisi Tuhannya mendapat rezeki "

Mudah-mudahan,kisah Handzalah ini mampu menjadi inspirasi kepada kita dalam proses kita mendekatkan diri kita kepada Allah SWT serta menghayati watak kita sebagai hamba.Wallahua'lam

0 comments:

Post a Comment