Untungnya jadi dia...aku ni apa ada

Bismillahrrahmanirrahim,kalam dimulakan

Suka untuk saya mulakan dengan 2 kisah tersebut :

Kisah Pertama:
Terdapat seorang manusia namanya Ahmad.Ahmad merupakan salah seorang pelajar yang boleh dikatakan 'top' dalam kelasnya.Markah yang diperoleh setiap kali ujian dalam kelasnya membuktikan bahawa dia mampu menjadi pelajar terbaik bagi kelas tersebut.Setiap kali markah ujian keluar sahaja,antara yang dapat markah tinggi pasti dirinya.Memang terbukti,sudah terang lagi bersuluh,Ahmad berjaya mendapat markah tertinggi semasa peperiksaan pertengahan semester.Memang tak dapat disangkal lagi kepandaiannya.Beberapa minggu sebelum peperiksaan akhir semester,Ahmad berasakan dirinya sekali lagi mampu mencetuskan rekod tertinggi kelas itu.Sangat yakin melebihi 100%.Berbekalkan ilmu yang telah diulangkaji olehnya,dia benar-benar yakin.Hatta,dia berasa puas hati setelah peperiksaan akhir semester kerana berasakan dirinya telah menjawab dengan begitu baik sekali.Apabila keputusan peperiksaan keluar,ada pelajar lain berada kedudukan di atasnya.Bukan seorang,malah 2-3 orang.Kesian kat Ahmad...ramalannya telah salah..

Kisah kedua :
Seorang pelajar juga namanya Ahmad.Ahmad pernah mendapat surat diberhentikan daripada institusi pengajiannya kerana gagal dalam peperiksaan semester.Pointernya betul-betul sedikit iaitu 1.69.Tidak seperti rakan-rakannya yang dapat 4.0,3.75 dan sebagainya.Namun,dengan peluang yang diberikan oleh pensyarah di situ,pengajian si Ahmad diteruskan sehingga ke semester seterusnya.Alhamdulillah kali ini,Ahmad mendapat pointer sebanyak 3.81 dan berjaya menewaskan rakan-rakannya yang pernah mendapat pointer tinggi dahulu.Ahmad rasa sangat gembira.

Semasa menghitung hari untuk peperiksaan semester yang berikutnya,Ahmad dapati ramai kawan-kawan dia tak mengulangkaji pelajaran.Dalam hati Ahmad,"habislah korang exam nanti".Lepas sahaja peperiksaan bagi kertas lisan tamat,Ahmad sangat terkejut bila mana dia dapati kawan-kawan yang  belajar sambil lewa sebelum ini mampu dapat menjawab dengan baik,dapat soalan senang,dan pensyarah bertolak ansur kepada mereka.Lalu si Ahmad ini betul-betul tak puas hati.Dia kemudiannya meluahkan perasaannya kepada kawannya yang bernama Abdul.Katanya"aku betul-betul tak puas hati.Aku yang punyelah study gila bagai nak rak.Diorang yang study sambil lewa boleh pula dapat soalan-soalan senang"..Lalu Abdul pun berkata,"  sabar...itulah namanya .. REZEKI ...."

_____________________________________________________________________

Dalam kehidupan manusia,menjadi satu perkara normal bila kita melihat orang lain ada sesuatu yang kita tak ada.Begitu juga dalam situasi sebaliknya,orang lain turut juga rasa cemburu dengan apa yang kita ada dan pusingan ( cycle ) ini akan terus berlaku.

Sama juga halnya apabila ditimpa musibah,kadang-kala mudah benar kita berkata dalam hati kita , " Ya Allah,kenapalah Engkau uji aku sebegini ? apa salah aku ? apa dosa aku ? ".Apabila kita melihat orang lain yang tidak ditimpa musibah , ungkapan dalam hati kita yang sebentar tadi tiba-tiba bertambah , " kan best jadi dia ni,hidup perfect,happy,senang,kaya,pandai dan macam - macam lagi "

Sesungguhnya Allah SWT itu maha adil.Ketahuilah bahawa persepsi seperti di atas merupakan persepsi yang salah.Bahkan berani saya mengatakan bahawa apabila terdetiknya kata-kata tersebut dalam hati kita seakan-akan kita sedang mempertikaikan sifat Allah SWT itu sebagai Tuhan yang maha adil,Tuhan yang menurunkan rezeki,begitu juga dengan ujian.

Sebenarnya setiap manusia itu diuji oleh Allah SWT cuma berlainan bentuk ujiannya.Seperti mana firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 155,mafhumnya :

" Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan,kelaparan,kekurangan harta,jiwa,dan buah-buahan.Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar "

Ada di antara kita diuji dengan harta kekayaan,sebaliknya ada juga yang diuji dengan kemiskinan.Ada di antara kita yang diuji dengan penyakit,sebaliknya dengan kesihatan.Lihat ! memang terbukti bahawa setiap manusia itu akan diuji cumanya dalam situasi yang berbeza.Mungkin pada pandangan orang yang sakit,mereka berasakan mereka itu yang sedang diuji manakala yang sihat itu gembira tetapi sebenarnya dalam keadaan sihat juga Allah sedang menguji kita sama ada kita bersyukur atau tidak dengan nikmat kesihatan itu.Untuk apa kita gunakan nikmat kesihatan tersebut,untuk ibadah ? kalau begitu Alhamdulillah tetapi kalau untuk maksiat Naudzubillah..

Dalam soal pembahagian rezeki,yakinlah dan percayalah bahawa Allah telah memberikan rezeki seadil-adilnya kepada hamba-hambaNya.Ada di antara kita pendapatan tidak seberapa tetapi masih mampu untuk terus bernafas di muka bumiNya ini.Sebaliknya,ramai juga yang pendapatan tinggi tetapi di samping itu,tanggungan mereka ramai,hutang keliling pinggang,maka wajarlah kalau pendapatannya tinggi supaya manusia tersebut mampu menyelesaikan urusan atau tanggungjawabnya di dunia.Adil itu bermaksud meletakkan sesuatu pada tempatnya,maka terbuktilah bahawa Allah itu maha adil
kerana Dia memberikan nikmatNya secukup-cukupnya untuk hambanya , tidak berlebihan dan tidak berkurangan.Begitu juga dengan orang kaya,bukan semua harta adalah miliknya,harta yang ada padanya itu juga untuk orang miskin.Menjadi satu kewajipan baginya untuk membantu saudara-saudara yang miskin.

Inilah perkara yang selalu kita salah sangka kepada Allah SWT.Kalau perkara ini tidak dicantas awal-awal,maka jangan hairan aqidah kita boleh tergadai suatu hari nanti.Hamka pernah berkata :

" Lihatlah bagaimana Allah membahagikan nikmatNya "

Cukup adil.Sebab itu perlunya kita sentiasa berada dalam keadaan bersyukur,redha dan bersangka baik dengan ketentuan Allah SWT.Andaikata sesuatu kebaikan itu kita tidak dapat,maka anggaplah itu bukan rezeki kita dan jangan risau tentang soal rezeki kerana Allah SWT telah mengaturkannya untuk kita dengan syarat kita sentiasa berusaha mencarinya.Mungkin hari ini saya menuntut dalam bidang Farmasi di universiti tetapi belum tentu saya ada rezeki untuk menjadi seorang Pharmacist,boleh sahaja Allah telah menjadikan penternak lembu sebagai rezeki tetap saya.Semua itu kerja Allah SWT,maka berserahlah dan berusahalah.WallahuA'lam..saya amat galakkan sahabat-sahabat semua untuk membuka link tersebut :

http://www.youtube.com/watch?v=ei1a203c2mM

Semoga post kali ini bermanfaat buat kalian.....  ^^


















1 comments:

Dr. Ibnbakr said...

Klu nak diikutkan,pendosa dan pemaksiat macam kita ni sebenarnya langsung tak layak diberikan apa-apa. Semakin Allah bagi nikmat,makin banyak maksiat yang kita buat. Allah uji sedikit,mula mengadu,mengeluh itu ini.

Ana teringat sahabat ana pernah pesan,bilamana ada musibah atau sesuatu yg tidak diduga:

Katanya,jangan cakap:

"Ah,takde rezeki. Nak buat macam mana..?"

Tapi latih diri utk cakap:

"Belum ada rezeki lagi kali ini."

Semoga kita sentiasa menjadi manusia yang bersyukur,kepada manusia dan Allah tentunya.

Post a Comment