An-Nisa' : 58,bukan untuk pemimpin sahaja


*Penulisan ini adalah hasil daripada kajian dan telaah yang tak sempat dihabiskan lagi,hanya dapat berkongsi sedikit sahaja,moga bermanfaat


۞ إِنَّ ٱللَّهَ يَأۡمُرُكُمۡ أَن تُؤَدُّواْ ٱلۡأَمَـٰنَـٰتِ إِلَىٰٓ أَهۡلِهَا وَإِذَا حَكَمۡتُم بَيۡنَ ٱلنَّاسِ أَن تَحۡكُمُواْ بِٱلۡعَدۡلِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦۤ‌ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ سَمِيعَۢا بَصِيرً۬ا (٥٨)
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya) dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat. (58)


Selalu kita dengar ayat ini dibacakan,boleh dikatakan ayat ini merupakan salah satu antara ayat-ayat yang popular yang mahir dihafal oleh para pemuda pejuang dakwah pada hari ini.Bahkan apabila tibanya sesuatu majlis pelantikan pucuk pimpinan yang baru bagi sesuatu organisasi (Annual Grand Meeting ),maka rata-ratanya ayat inilah yang selalu dibangkitkan oleh barisan pemimpin yang bakal bergelar mantan supaya pucuk pimpinan yang akan menggantikan mereka sentiasa peka dengan perkataan "Amanah".


Sahabat-sahabat sekalian,
Seandainya kalimah "amanat" dalam ayat ini kita pandang hanya sekadar untuk pemimpin sahaja,atau ayat ini hanya berkaitan dengan organisasi sahaja,maka kefahaman kita terhadap firman Allah ini kurang tepat kerana :


1. Ayat ini bukan untuk pemimpin sahaja
2.Maksud amanah dalam ayat ini begitu luas


Menurut Kitab Tafsir Fizilalil Quran karangan Imam Syahid Syed Qutb :
Makna amanah yang terkandung dalam ayat ini merujuk kepada amanah manusia kepada Tuhannya yakni Allah SWT.Dalam erti kata,segala apa yang Allah perintahkan untuk dilakukan dan dijauhkan,maka perlu kita lakukan.


Kemudian,daripada amanah manusia kepada Allah,ia berpecah kepada amanah manusia terhadap diri sendiri.Amanah terhadap diri sendiri bermaksud,kita kena laksanakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya melalui diri kita terlebih dahulu.Hal ini lebih kepada membenarkan apa yang terkandung dalam Islam  melalui kehidupan seharian kita.


Seterusnya,berpecah pula kepada amanah manusia terhadap masyarakat.Amanah terhadap masyarakat pula bermaksud kita sebarkan pula Islam yang kita amalkan kepada masyarakat sekeliling sama ada melalui lisan atau menunjukkan contoh yang baik.Proses ini lebih dikenali sebagai dakwah.


Konklusinya,maksud amanah yang ditafsirkan oleh Imam Syahid Syed Qutb ialah amanah manusia dengan Allah SWT yang mana perlu diterjemahkan melalui diri sendiri lalu disampaikan kepada masyarakat sekeliling. 

Berdasarkan pengulasan yang ringkas sebentar tadi,boleh dikatakan amanah tersebut menjadi tanggungjawab kepada semua manusia,tiada pun Imam menyebutkan amanah tersebut hanya berkenaan dengan pemimpin sahaja.Sekalipun ada kajian lain yang mengatakan ayat ini untuk pemimpin,maka taklifat ini masih terletak ke atas semua orang.Hadith ada menyebutkan :

Setiap dari kamu adalah pemimpin....

إِنَّ ٱللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ

Seterusnya berkaitan dengan ayat ini,tafsir Fizilalil Quran menyebut bahawa kalimah  "نِعِمَّا" dalam ayat ini bermaksud ke'sangat'an Allah dalam memberikan pengajaran.Ayat ini bermakna,sebenarnya bukan Allah sekadar nak memberikan pengajaran tetapi sebaliknya sebagai satu perintah kepada manusia.
Wallahua'lam.


1 comments:

Fikri Zainol said...

Maaf,ada masalah sedikit pada laptop saya,harap kesulitan tersebut tak mengurangkan mood untuk terus membaca

Post a Comment